DLU Desak Pemerintah Agar Tambah Dermaga

0
19
Potong tumpeng: Dirjen hubdat Budi Setyaji memberikan tumpeng kepada Dirut PT DLU Erwin H poedjono saat Perayaan HUT DLU yg ke 42 yang disaksikan oleh sejumlah pejabat yang hadir

SURABAYA, BERKASNEWS.COM-Maskapai pelayaran PT.Dharma Lautan Utama (DLU) mendesak agar pemerintah memikirkan Nasib Maskapai Pelayaran yang sudah eksis jauh sebelum program Tol Laut ada, atau segera menambah dermaga di sejumlah lintasan komersial.sebab Jumlah dermaga saat ini dirasa  sangat terbatas.

Akibat keterbatasan dermaga ini membuat kapasitas angkutan menjadi berkurang dan maskapai pelayaran  menderita kerugian terus menerus.selain itu keterbatasan dermaga menyebabkan banyak kapal terpaksa iddle (menganggur) dan tidak bisa mengangkut penumpang yang jumlahnya terus bertambah.

“Padahal dalam kondisi tidak beroperasi, kami tetap harus mengeluarkan biaya operasional yang tidak sedikit,” ungkap Erwin H Poedjono Direktur Utama PT DLU saat acara Anugerah Prestasi sekaligus  perayaan HUT PT DLU ke-42 di Hotel Bumi Surabaya,  (16/3/2018)

Dikatakan,  saat kapal nganggur, biaya yang dibutuhkan di antaranya untuk keamanan, pengoperasian genset, hingga biaya keausan kapal. Di sisi lain, keterbatasan dermaga juga menjadikan kapasitas angkut tidak sesuai kebutuhan yang ada.

Menurutnya, di setiap lintasan operasional perlu ada penambahan dermaga hingga 100 persen dari yang ada sekarang.

“Kalau setiap lintasan komersial itu ditambah sepasang dermaga saja, kapasitas angkut akan bertambah sekitar 25 persen,” urainya

Erwin lalu mencontohkan kondisi lintasan Pelabuhan Merak-Bakauheni yang tidak pernah sepi, saat ini hanya ada 6 dermaga yang harus digunakan secara bergiliran oleh 60 kapal yang beroperasi.

Padahal idealnya, lanjut dia, harus ada 12 dermaga, karena jumlah penumpangnya juga cukup banyak.

Kondisi seperti ini dikhawatirkan, akan berimbas pada penurunan kenyamanan penumpang, yang akhirnya cenderung mengarah pada berkurangnya keselamatan penumpang , dari sisi perusahaan, keterbatasan dermaga yang memicu banyak kapal nganggur itu berangsur membuat maskapai pelayaran gulung tikar.

Pihak DLU sendiri mensikapi keterbatasan dermaga yang ada sekarang ini dengan mengoperasikan kapal secara bergiliran.

“Setiap kapal terpaksa kami operasikan bergiliran. Satu kapal dioperasikan 15 hari dan sisanya nganggur,” ujarnya.

DLU yang kini berusia 42 tahun, pertama kali didirikan pada 15 Februari 1976  hanya mengoperasikan tiga buah kapal ferry yang disewa dari PJKA (PT KAI).

Sekarang ini DLU sudah memiliki 45 armada yang beroperasi hampir diseluruh rute di Tanah Air, dan memiliki 26 cabang. (Han)

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.